Taiwan Tengah Siapkan Wisata Ramah Muslim

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Beberapa waktu lalu, Taiwan tengah melipatgandakan usaha agar pariwisatanya lebih menarik dan ramah Muslim. Termasuk salah satu di dalamnya memberikan pelatihan di sektor pariwisata, menawarkan insentif bagi agen-agen perjalanan untuk menggelar paket-paket perjalanan Muslim, mempromosikan restoran-restoran dan tempat-tempat bersertifikasi halal, serta meminta selebriti melakukan promosi untuk tujuan pemasaran.

Baca Juga :   Ini Dia Enam Wisata Lampung yang Sangat Ikonik dan Eksotis

Bahkan, berbagai usaha ini disebut oleh Perwakilan Kantor Ekonomi dan Kebudayaan Taipei, Andrew Lee, dalam acara “Lets Connect. Take a Journey to Taiwan” di Brunei Darussalam. Acara ini diselenggarakan bersama oleh Creativo Sdn Bhd dan Kantor Ekonomi dan Kebudayaan Taipei di Brunei Darussalam

“Selama beberapa tahun terakhir pasar perjalanan Halal telah mengalami perubahan signifikan. Pada awal dekade ini, bisnis, hotel, dan operator tur menyediakan layanan fungsional yang memenuhi kebutuhan wisatawan Muslim,” ujar Andrew Lee dikutip di Borneobulletin melansir dari Ihram.co.id.

Penawaran Halal Travel 1.0 telah mencakup operasional makanan halal, kamar kecil yang ramah air, dan fasilitas tempat ibadah. Berkat cepatnya transformasi digital dan teknologi, fase baru perjalanan Muslim pun muncul.

Fase ini didasarkan dan didefinisikan oleh pengalaman dan konektivitas, dan dikenal dengan Halal Travel 2.0. Fase ini melibatkan teknologi seperti kecerdasan buatan, augmented reality dan realitas virtual, gunanya untuk lebih melibatkan wisatawan muslim di era digital.

Baca Juga :   Terbangkan Drone Saat Traveling, Ini Aturannya

Sementara itu, terkait virus corona atau Covid-19, Andrew berkata, industri pariwisata diperkirakan termasuk yang paling terpukul. Meskipun maskapai penerbangan berupaya meminimalkan dampaknya, hotel, museum, sektor ritel dan tempat makan, serta bisnis lain yang mengandalkan pendapatan wisatawan diperkirakan akan menghadapi kejatuhan ekonomi besar sejak wabah.

Dengan pengalaman memerangi SARS pada tahun 2003 dan pengecualian dari Organisasi Kesehatan Dunia inilah, Andrew menyebut Taiwan dan sistem medisnya telah bersiap untuk yang terburuk.

“Sejak virus corona baru yang mematikan mulai menyebar dari episentrumnya di Wuhan pada Januari, Taiwan dengan cepat bereaksi dan memonitor situasi dengan cermat,” ujarnya.

Rumah sakit, pangkalan militer, pusat transportasi umum, dan sekolah menerima perhatian maksimal untuk memastikan integritas manajemen penyakit dan jaringan pencegahan Taiwan. Pada saat yang sama, pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menjaga persediaan masker bedah publik sebagai tindakan pencegahan.

“Pengiriman luar negeri dua masker khusus juga ditangguhkan hingga 30 April. Yang lebih penting, pemerintah telah bekerja sama dengan sektor swasta dengan memasang 40 jalur produksi untuk membantu meningkatkan produksi masker harian hingga 10 juta keping sehari. Ini menjadikan Taiwan sebagai penghasil topeng terbesar ke dua di dunia,” kata Andrew.

Acara yang mempertemukan industri perjalanan lokal dan anggota pariwisata ini bertujuan untuk memperkuat hubungan dan jaringan antara bisnis di industri perjalanan dan pariwisata.

Biro Pariwisata Taiwan (berpusat di Kuala Lumpur, Malaysia) Direktur Abe Chou menyampaikan presentasi tentang banyak atraksi Taiwan. Ia mencatat sebanyak 11,84 juta pengunjung melakukan perjalanan ke Taiwan tahun lalu.

“Ada empat musim di Taiwan, sehingga orang-orang melihat banyak pemandangan indah di semua musim.  Taiwan juga menawarkan beberapa bentang alam dan geologi, serta jejak makanan yang enak,” ujarnya.

Di Taiwan terdapat banyak tempat-tempat menarik bagi wisatawan termasuk area pembuatan payung dari kertas minyak, kuil kaca, sepeda kereta api, kota kecil bertele-tele, Teater Nasional Taichung, Universitas Tunghai, serta Museum Seni Rakyat Lukang. Selain itu ada pula Perkebunan Qingjing, Kubah Lampu, Museum Chimei, Gunung Liushishi, Luye Plateau, Taroko Ngarai, pasar malam, surga belanja, dan 24 taman hiburan di Taiwan.

Menurut peringkat Global Muslim Travel Index 2019 yang dirilis oleh Crescent Rating Mastercard, Taiwan menempati peringkat ketiga yang paling ramah-muslim di antara anggota yang bukan anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI).

Berita Terkait