Yuk, Mengenal Apa Itu Thawaf!

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Kita ketahui, Thawaf telah menjadi salah satu rukun haji dan umrah yang harus dilaksanakan untuk kesempurnaan keduanya. Pada hakikat ibadah Thawaf adalah perwujudan cinta kepada Allah SWT di Baitullah.

Kemudian dalam rangkaian pelaksanaannya thawaf mencerminkan sebuah kehidupan yang bermula dan berasal dari satu titik. Dimana pasti akan kembali ke titik semula yaitu kita semua akan kembali kepada Allah SWT.

Baca Juga :   Peran Vital Land Arrangement dalam Penyelenggaraan Ibadah Umroh

Berbicara Thawaf, Thawaf merupakan aktivitas ibadah mengelilingi Kabah yang dilakukan sebanyak tujuh kali sebagai bagian dari rangkaian ibadah haji atau umrah ada empat macam Thawaf.

Di antaranya, Thawaf Qudum, Thawaf Ifadhah, Thawaf Sunat dan Thawaf Wada –yang dijelaskan tersendiri sebelumnya:Thawaf Wada, Akhir dari Haji dan Umrah.

Lalu apa dimaksud dengan Thawaf Qudum?

Thawaf Qudum adalah Thawaf pembukaan atau Thawaf selamat datang atau disebut juga sebagai Thawaf Dukhul yang dilakukan pada waktu jamaah baru tiba di kota Mekah.

Bahkan, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam setiap kali masuk Masjidil Haram, ia selalu lebih dulu melakukan Thawaf sebagai ganti shalat Tahiyyatul Masjid. Tak heran ada juga yang menyebut Thawaf ini sebagai Thawaf Masjidil Haram.

Baca Juga :   Banyak Bahan Makanan Jamaah Haji Didatangkan dari RI

Jumhur ulama sepakat bahwa hukum Thawaf Qudum adalah sunnah, sehingga jika tidak melakukan Thawaf Qudum tidak akan membatalkan ibadah haji maupun umrah seseorang. Bagi kaum perempuan yang sedang haid dilarang melakukan Thawaf Qudum.

Dalam pelaksananaanya, Thawaf Qudum boleh tidak disambung dengan Sa’i, tetapi bila disambung maka Sa’i-nya sudah termasuk Sa’i haji. Karenanya, waktu Thawaf Ifadhah, jamaah tidak perlu lagi melakukan Sa’i.

Apa itu Thawaf Ifadah?

Kemudian ada juga Thawaf Ifadhah. Thawaf ini adalah salah satu dari beberapa rukun haji, yang harus dilaksanakan sendiri jika tidak hajinya batal. Thawaf ini disebut juga Thawaf Ziarah atau Thawaf Rukun.

Allah SWT berfirman dalam surat Al-Hajj ayat 29, yang berarti,

“Kemudian hendaklah mereka menghilangkan kotoran-kotoran mereka, memotong rambut, mengerat kuku dan memenuhi nazar-nazar mereka dan hendaklah mereka melakukan Thawaf di rumah yang tua itu.”

Thawaf ini dilaksanakan setelah semua ibadah haji telah diselesaikan yaitu; melontar jumrah aqabah, membayar dam serta tahallul akhir kemudian lalu disunatkan memakai wewangian setelah jamaah tidak Ihram.

Hal ini diterangkan dalam hadits Aisyah RA, yang artinya

“Aku pernah meminyaki Rasulullah SAW ketika (hendak) ihram, sebelum ia berihram, dan ketika sudah Tahallul sebelum ia melakukan Thawaf di Kabah.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Apa itu Thawaf Sunat? 

Sementara yang dimaksud dengan Thawaf Sunat adalah Thawaf yang bisa dilakukan kapan saja. Kalau dilakukan saat baru memasuki Masjidil Haram, Thawaf ini berfungsi sebagai pengganti shalat Tahiyyatul Masjid. Thawaf sunat inilah yang dimaksud atau disebut Thawaf Tathawwu.

TFA manasek adalah perusahaan nasional yang telah berpengalaman dalam bidang handling jamaah haji-umrah, Layanan Visa & Tiket, Hotel & Katering, Transportasi dan Paket Wisata Timur Tengah.

Contact

  • Menara165
    Lobby Convention
    Jl. TB. Simatupang, Kec. Ps. Minggu, Kota Jakarta Selatan, DKI Jakarta 1256
  • Tel.: +1 998 150 30 20
  • Mail : info@tfamanasek.com

© 2021, TFA manasek. All Rights Reserved